Panduan Lengkap Lightroom Bahasa Indonesia



Memperkenalkan Lightroom

Adobe Lightroom adalah perangkat lunak fotografi raksasa dengan fungsi dan proses yang cukup untuk membuat fotografer kagum. Namun, pada tingkat yang paling sederhana, Lightroom dibuat hanya untuk membantu melakukan tiga hal utama yaitu : menyortir foto, mengolah, dan mengekspor foto. Apakah Anda baru memulai atau Anda seorang fotografer tingkat lanjut? Dalam panduan lightroom lengkap ini, kita akan membahas proses penggunaan Lightroom untuk pemula, dari awal hingga akhir, termasuk tips tentang topik yang cenderung paling membingungkan banyak orang.

Artikel panduan bahasa Indonesia ini memaparkan semua dasar-dasarnya, dan dibagi menjadi beberapa bagian berbeda agar lebih mudah dibaca. Jika ada istilah tertentu yang Anda coba temukan di artikel ini, Anda mungkin ingin menekan Control F (atau, untuk Mac, Command F) di keyboard Anda. 

Tujuan saya sebenarnya untuk menulis tutorial yang menjelaskan semua yang perlu diketahui pemula tentang Lightroom berbahasa Indonesia, apakah Anda memiliki versi yang lebih lama (apa pun sebelum Lightroom 6, seperti Lightroom 4 atau Lightroom 5) atau versi terbaru (Lightroom 6 atau Lightroom CC). Semoga, meskipun Anda memulai tanpa pengetahuan sama sekali, Anda akan mendapatkan pemahaman tingkat menengah hingga tinggi tentang konsep terpenting Lightroom. Jadi, ini artikel panduan lengkap lightroom berbahasa Indonesia. Solusi jika kalian selalu menemukan artikel dengan bahasa Inggris jangan khawatir, karena kali ini akan betul betul full bahasa Indonesia.

Jangan ragu untuk menandai halaman ini untuk referensi nanti jika Anda merasa beberapa tip ini berguna. Lightroom bisa sangat banyak pada awalnya, dan tujuan dari panduan ini adalah untuk menyederhanakan cara pemakaian lightroom sebanyak mungkin sehingga kalian mengerti.

Apa itu Lightroom?

Lightroom adalah perangkat lunak pengorganisasian pasca pemrosesan dan editing foto. Ini memungkinkan Anda mengurutkan foto, mengeditnya, dan mengekspornya dengan ukuran berapa pun yang Anda butuhkan. Mari pahami  masing-masing dari tiga fungsi utama pada lightroom ini:

Mengatur Foto Anda

Hal paling jelas yang dilakukan Lightroom adalah membantu Anda menyortir dan mengatur foto Anda. Setiap kali Anda mengimpor gambar ke Lightroom, Anda juga akan melihat lokasinya di komputer Anda (yaitu, struktur file). Ini muncul di sisi kiri layar Anda. Jadi, Anda mungkin melihat sesuatu seperti ini.

Hierarki folder

Foto yang sudah ada di komputer Anda tidak otomatis muncul di Lightroom. Jika Anda ingin menambahkan beberapa foto Anda ke Lightroom, atau Anda ingin menambahkan seluruh folder foto, Anda perlu mengimpornya. Saya akan membahas lebih lanjut tentang Dialog Impor, ini bukanlah sesuatu yang perlu Anda ketahui secara mendetail. Selain memberi tahu Anda di mana foto-foto Anda berada, Lightroom memiliki banyak cara lain untuk mengurutkan dan mengatur foto-foto Anda sehingga akan terlihat lebih rapih.

Bagaimana jika, misalnya Anda mengambil foto yang sangat Anda sukai, dan ingin menemukannya lagi di masa mendatang? Adakah cara untuk menandainya yang membuatnya mudah ditemukan nanti? Tentu saja ada! banyak cara untuk melakukannya. Anda bisa memberinya peringkat bintang lima, Anda bisa menandainya, Anda bisa menambahkannya ke koleksi "Foto Terbaik", dan banyak lagi. Nanti, saya akan menjelaskan detail tentang opsi yang berbeda ini, dan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk menyortir dan mengatur foto Anda sesuka hati Anda.

Untuk saat ini, ketahuilah bahwa Lightroom adalah salah satu program utama yang sebenarnya, yang paling populer di pasaran dan yang digunakan banyak  fotografer untuk mengatur dan menyortir foto mereka.

Mengedit Foto Anda

Lightroom tidak hanya tentang menyortir foto Anda. Yang terpenting, ini juga memungkinkan Anda mengedit foto yang Anda ambil. Lightroom tidak menawarkan berbagai macam pengeditan pasca-pemrosesan yang dilakukan oleh opsi perangkat lunak lain, seperti Photoshop. Namun, hanya karena tidak seluas bukan berarti tidak cukup luas. Banyak fotografer bisa berjalan lancar dengan fitur pasca-pemrosesan Lightroom secara pribadi, meskipun saya memiliki Photoshop, saya lebih sering menggunakannya untuk pekerjaan desain grafis daripada mengedit foto.

Opsi pasca-pemrosesan Lightroom mencakup semua dasar utama: kecerahan, kontras, warna, ketajaman, dan banyak lagi penyesuaian. Ini juga mencakup kemampuan untuk menerapkan pengeditan lokal seperti menyesuaikan bagian tertentu dari foto secara selektif, sementara sisanya tidak tersentuh.

Singkatnya, Lightroom dirancang untuk mengedit foto Anda. Ini bukan sekadar fitur sampingan yang dapat Anda gunakan dari waktu ke waktu daripada mengedit foto di Photoshop, ini dimaksudkan untuk menjadi alat utama yang Anda gunakan untuk pasca-pemrosesan sebuah editing foto.

Mengekspor Foto Anda

Kemungkinan besar, Anda sudah terbiasa dengan gagasan mengekspor foto Anda. Ketika Anda mencoba mengirim email ke sekumpulan foto ke salah satu teman Anda. Karena Gmail dan layanan email lainnya cenderung memiliki batas ukuran file sekitar 25 megabyte dan Anda mungkin tidak dapat mengirim foto dengan resolusi penuh. Salah satu cara mengatasinya adalah dengan mengecilkan ukuran file foto yang Anda kirim. Daripada foto 4000 piksel dengan kompresi 0%, Anda dapat mengirim foto 1000 piksel dengan kompresi 20%.


Itu salah satu hal yang dilakukan Lightroom dengan baik. Jika Anda perlu mengubah ukuran foto untuk email (atau apa pun), mudah untuk mengekspor foto pada pengaturan apa pun yang Anda inginkan.

Mengekspor tidak menghapus salinan asli foto Anda. Jika Anda mengekspor salinan 500 piksel dari sebuah foto, hanya itu saja salinannya. Ini akan memiliki nama file yang berbeda (atau jenis file) dari foto asli Anda, dan Anda dapat menghapus / memodifikasi / mengirimnya sesuka Anda tanpa mempengaruhi versi aslinya. contoh nya FotoAnda(2).jpg

(Faktanya, jika Anda mencoba mengekspor foto di Lightroom tanpa mengubah nama, lokasi, atau jenis file atau sesuatu yang biasanya akan menimpa foto aslinya, Lightroom tidak akan mengizinkan Anda.)

Saya mengekspor foto sepanjang waktu, ketika saya mengikuti kontes foto, mengirim foto teks ke orang-orang, mengunggah gambar ke situs web saya, dan sebagainya. Saya cukup klik kanan pada foto di Lightroom, pergi ke Ekspor> Ekspor, dan pilih semua pengaturan yang saya inginkan untuk foto terakhir saya. Ini bukan hal paling terkenal yang dilakukan Lightroom, tetapi, dalam jangka panjang, Anda pada akhirnya akan mengekspor foto Anda sepanjang waktu.

Apa yang Membuat Lightroom Berbeda dari Software lain?

Ini adalah salah satu pertanyaan teratas yang saya dengar tentang Lightroom, dan dengan alasan yang bagus. Lightroom tidak berfungsi seperti yang Anda harapkan, dan, dalam beberapa hal penting, sangat berbeda dari opsi lain di pasaran, termasuk perangkat lunak seperti Photoshop.

Contoh kasus: Saat Anda membuat perubahan pada foto Anda di Lightroom, perubahan itu hanya muncul di Lightroom saja.

Apa yang saya maksud dengan ini? Misalnya Anda mencerahkan foto di Lightroom. Anda mungkin terkejut saat menyadari bahwa, jika Anda membuka foto di perangkat lunak lain, foto itu tidak akan terlihat lebih cerah dari biasanya. File sebenarnya yang mendasari sama sekali tidak berubah. Ini adalah bagian fundamental dari Lightroom, dan ini bukan fitur yang dapat Anda nonaktifkan.

Jadi, jika Lightroom membuatnya tidak mungkin untuk benar-benar mengedit foto Anda, dan pengeditan hanya terlihat di Lightroom, bagaimana para profesional akan menggunakannya? Padahal, sistem ini memiliki banyak sekali manfaat untuk digunakan.

Pertama, untuk mengatasi masalah utama yang dimiliki kebanyakan orang, ada cara untuk melihat hasil edit Lightroom Anda di luar Lightroom. Apa itu? Anda sudah tahu jawabannya, yaitu ekspor.

Saat Anda mengedit foto di Lightroom, pengeditan hanya muncul di Lightroom. Namun, saat Anda mengekspor foto seperti yang saya sebutkan sebelumnya, adalah salah satu dari tiga hal terpenting yang dapat Anda lakukan di Lightroom dan semua pengeditan ada di dalam foto yang telah Anda ekspor.

Jadi, Anda dapat mengedit foto sepanjang hari di Lightroom agar terlihat persis seperti yang Anda inginkan, tetapi Anda tidak akan melihat perubahan apa pun jika Anda membuka file di luar Lightroom. Cara mengatasinya sederhana, yaitu : masuk kembali ke Lightroom, klik kanan, klik Ekspor> Ekspor, dan ekspor foto sesuai keinginan Anda. Salinan foto yang diekspor sekarang memiliki semua pengeditan yang baru saja Anda buat. Itu tidak menggantikan file asli, yang masih tersimpan dengan baik di komputer Anda. Alih-alih, ini membuat foto yang sama sekali baru, lengkap dengan semua pengaturan ekspor yang Anda pilih (jenis file, dimensi piksel, kompresi, nama file, dan sebagainya).


Mengapa ini lebih baik daripada sekadar mengedit foto yang benar-benar asli? Ada beberapa alasan, tetapi inilah alasan utamanya, Jenis pengeditan ini tidak akan merusak. Anda tidak akan pernah mengubah apa pun tentang file asli Anda sama sekali karena yang asli akan otomatis tersalin. (Hanya ada tiga pengaturan dalam Lightroom yang mempengaruhi aslinya: mengganti nama foto, memindahkan foto ke folder baru di hard drive Anda, dan menghapus foto dari penyimpanan Anda.) Lightroom pada dasarnya tidak mungkin untuk secara tidak sengaja merusak apa pun yang tidak dapat diperbaiki .

Hal yang sama tidak dapat dikatakan contohnya Photoshop. Jika Anda membuka salah satu foto di Photoshop, memotongnya, menyimpan foto, dan keluar, foto Anda akan dipotong secara permanen. Ada beberapa cara untuk mengatasinya dengan cara menghapus centang opsi "hapus piksel yang dipotong" dan menyimpannya sebagai file PSD. Tetapi ini bukan cara yang intuitif untuk diperbaiki. Terlalu mudah untuk salah mengedit foto asli. (Lihat Photoshop vs Lightroom untuk lebih banyak perbedaan.)

Lightroom sangat bagus karena Anda tidak pernah menyentuh file aslinya. Lightroom adalah perangkat lunak pengeditan non-destruktif, dan itu merupakan fitur penting bagi hampir setiap fotografer.

Apa itu Katalog Lightroom?

Saat Anda membaca tentang Lightroom, Anda akan sering mendengar satu istilah : katalog.

Lightroom adalah perangkat lunak katalog. Apa artinya? Faktanya, inilah yang saya bahas di bagian sebelumnya: Lightroom tidak benar-benar menyentuh foto Anda. Setiap pengeditan yang Anda lakukan pada foto, setiap peringkat bintang lima yang Anda berikan, setiap kali Anda menambahkan foto ke koleksi semua perubahan itu disimpan di tempat lain selain foto yang sebenarnya tersimpan di komputer Anda. Dimana? Didalam File Katalog Lightroom.


Katalog Lightroom adalah satu file yang berisi setiap perubahan dan penyesuaian yang Anda lakukan pada setiap foto Anda. Ini juga tidak memakan terlalu banyak ruang di komputer Anda. File katalog Lightroom saya hanya berukuran sekitar 300 megabyte, namun berisi semua pengeditan untuk masing-masing dari ribuan foto saya. Tidak buruk!

File Katalog Lightroom

Katalog Lightroom menjadi semakin rumit saat Anda mempelajarinya secara mendalam. Jika Anda ingin menggunakan banyak katalog, mengirim katalog foto ke orang lain, atau menggunakan katalog yang sama di banyak komputer, semuanya bisa menjadi sangat rumit. Saya sarankan membaca artikel lengkap kami di katalog Lightroom jika Anda mencoba melakukan sesuatu yang rumit, dan artikel kami tentang menggunakan Lightroom dengan banyak komputer.

Untungnya, Anda mungkin belum perlu melakukan semua itu. Jika Anda hanya ingin menambahkan foto ke satu katalog Lightroom, Anda sudah cukup tahu untuk memulai.

Secara default, foto di komputer Anda (atau kartu memori) tidak akan menjadi bagian dari katalog Lightroom Anda. Jadi, Anda perlu menambahkannya sendiri. Bagaimana kamu melakukan ini? Untuk menambahkan foto ke katalog Lightroom Anda, Anda harus mulai dari Dialog Impor. Itu saja tentang Panduan Lengkap Lightroom Bahasa Indonesia, jika berkenan silahkan komentar tentang keluhan Anda saat menggunakan Lightroom.

tag :
panduan lightroom,panduan edit lightroom,buku panduan lightroom,panduan menggunakan lightroom,panduan adobe lightroom,buku panduan lightroom android.

sumber : photographylife

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Panduan Lengkap Lightroom Bahasa Indonesia"

Posting Komentar

Gunakan bahasa yang sopan serta santun, Terima kasih dan silahkan berkomentar..

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel